BAB I

PENDAHULUAN

  1. LATAR BELAKANG

Proses belajar mengajar merupakan interaksi yang dilakukan antara guru dengan peserta didik dalam suatu pengajaran untuk mewujudkan tujuan yang ditetapkan berbagai pendekatan yang digunakan dalam pembelajaran agama islam harus dijabarkan kedalam metode pembelajaran PAI yang bersifat procedural.

Namun permasalahan sering kali dijumpai dalam pengajaran, terutama pengjaran agama islam. Pengajaran agama islam adalah bagaimana menyajikan materi kepada peserta didik secara baik, sehingga diperoleh hasil yang efektif dan efesien serta sering ditemukannya kurangnya pemahaman pengajar terhadap penerapan metode-metode pembelajaran yang sesuai dengan materi.

Dalam pembahasan kali ini, kita akan membahas tentang metode kerja kelompok dan apa-apa yang terkandung didalamnya, beserta penerapannya yang mana metode ini merupakan salah satu metode yang bisa dipakai untuk mewujudkan tujuan tersebut.

Seperti yang kita ketahui, dalam setiap metode yang dipergunakan dalam proses belajar mengajar pasti mempunyai kelemahan dan kelebihan masing-masing. Tidak ada satupun metode yang sempurna, pasti mempunyai kelebihan dan kekurangan sendiri. Apalagi metode kerja kelompok yang merupakan penggabungan (pengelompokan) sera pembaagian peserta didik kedalam suatu kelompok tersendiri, yang dimana dalam hal ini semua anggota kelompok harus bekerja sama secara gotong royong tanpa membebankan kepada salah seorang dari anggota kelompoknya.

Dalam metode kerja kelompok ini, supaya tercapai tujuan yang diharapkan, maka semua anggota kelompok harus bekerja saling membantu satu sama lain supaya terjalin hubungan yang harmonis antara mereka. Karena dengan suasana yang harmonis bisa menunjang keberhasilan dalam memecahkan masalah yang sedang mereka hadapi bersama-sama, karena masalah itu bukan dibebankan kepada individual melainkan dibebankan kepada emua anggota kelompok.

  1. RUMUSAN MASALAH
    1. Apa pengertian dan landasan metode kerja kelompok dalam pembelajaran PAI?
    2. Hal-hal  apa saja yang mendasari pengelompokan dan yang sewajarnya dilakukan dalam metode kerja kelompok untuk mencapai tujuan yang diinginkan.?
    3. Apa saja kewajiban yang harus dilaksanakan oleh pemimpin serta anggota kelompok dalam suatu kelompok?
    4. Bagaimanakah langkah-langkah serta bentuk-bentuk metode kerja kelompok?
    5. TUJUAN

Penyususnan makalah yang berjudul METODE KERJA KELOMPOK ini bertujuan yaitu:

  1. Mengetahui pengertian serta landasan dalam al-qur’an mengenai metode kerja kelompok ini.
  2. Dapat membuktikan metode kerja kelompok ini wajar dipergunakan dalam proses belajar mengajar atau tidak.
  3. Mengetahui dasar kita mengelompokkan peserta didik.
  4. Mengetahui faktor-faktor serta langkah-langkah dan bentuk-bentuk metode kerja kelompok.
  5. Mengetahui kewajiban seorang pemimpin serta kewajiban setiap anggota kelompok..

 

 

 

 

 

BAB II

PEMBAHASAN

METODE KERJA KELOMPOK

  1. PENGERTIAN

Metode kerja kelompok adalah penyajian materi dengan cara pemberian tugas-tugas untuk mempelajari sesuatu kepada kelompok-kelompok belajar yang sudah ditentukan dalam rangka mencapai tujuan.

Tugas-tugas itu dikerjakan dalam kelompok secara bergotong royong. Suatu kelas dapat dipandang sebagai suatu kesatuan kelompok tersendiri, dapat pula dibagi-bagi menjadi beberapa kelompok yang kemudian dapat dibagi pula menjadi kelompok-kelompok yang lebih kecil lagi, semua pembagian kelompok itu amat bergantung dari tujuan  dan kepentingannya.

Sebagaimana prinsip dasar metode ini terdapat dalam al-qur’an . firman Allah swt:

“Dan tidaklah patut orang mukmin keluar semua, tetapi   langkah baiknyajika keluar sebagian dari tiap-tiap kelompok, untuk mempelajari ilmu aagama dan membeeri kabar takut pada umatnya waktu mereka kembali kepada mereka, moga-moga mereka berhati takut”.

 

Dalam pelaksanaan shalat yang dikerjakan oleh nabi bersama sahabat dalam peperangan, juga ditemukan prinsip-prinsip metode kerja kelompok.

Cara pelaksanaannya:

Kalau musuh berada disebelah kiblat, maka pimpinan hendaklah mengatur tentaranya menjadi dua saf. Imam sembahyang berada dengan kedua saf  itu, sampai i’tidal pada rakaat pertama. Kemudian apabila imam sujud, hendaklah sujud pula salah satu dari kedua saf itu mengikut imam, dan saf yang lain tetap berdiri mengamati musuh. Apabila imam dan salah satu saf yang mengikuti imam bangun dari sujud, maka saf yang menjaga tadi hendaklah sujud dan bangkit menghubungi imam pada rakaat kedua membaca bacaan ruku’ dan i’tidal bersama-sama.

Demikianlah pelaksanaan shalat tersebut scara berganti-ganti dan berkelompok-kelompok antara saf yang menjaga / mengambil musuh dengan saf yang sujud. Disini nampak bahwa satu sama lain saf isi meengisi, hingga saflat mereka secara bersama-sama menjadi sempurna.

  1. KEWAJARAN METODE KERJA KELOMPOK

Metode kerja kelompok wajar digunakan dalam rangka mencapai tujuan-tujuan sebagai berikut:

  1. Memupuk dan memelihara rasa persatuan dan kesatuan kelompok, melatih kepemimpinan, mengembangkan rasa setia kawan dan sikap tolong menolong.
  2. Memberi peluang untuk berinisiatif dan mewujudkan diri, secara positif dengan membuat perencanaan dan kegiatan-kegiatan untuk kepentingan bersama.
  3. Mengarahkan pertumbuhan dan perkembangan keperibadian peserta didik kedalam hidup kebersamaan dalam masyarakat.
  4. Bila kekurangan alat pelajaran (fasilitas dalam kelas, umpamanya dalam satu kelas hanya terdapat beberapa buah buku saja, sedangkan kelas terdiri dari anak-anak yang cukup banyak.
  5. Untuk melaksanakan tugas tersebut harus dibagi dalam beberapa kelompok, sehingga masing-masing kelompok dapat memperoleh sebuah buku.
  6. Bila kemampuan individual anak-anak berbeda-beda dalam hal ini peserta didik dapat bekerja sama antara yang pandai dengan yang kurang pandai begitupun pula antara peserta didik yang setaraf kepandaiannya.
  7. apabila minat individual diantara peserta didik berbeda-beda, misalnya dalam olahraga ada yang  gemar senam atletik atau permainan lain.
  8. bila terdapat beberapa unit pekerjaan yang perlu diselesaikan dalam waktu yang sama atau bila sebuah tugas pekerjaan lebih tepat untuk diperinci, maka kelas dapat dibagi dalam bebrapa kelompok menurut jenis kebutuhan dan masing-masing kelompok bertanggung jawab terhadap tugas khusus tersebut.
  9. DASAR-DASAR PENGELOMPOKAN PESERTA DIDIK

Pengelompokan peserta didik secara wajar dapat didasarkan kepada:

  1. Perbedaan individual

Terdapat dua jenis perbedaan individual yang dapat dipakai untuk pengelompolan, yaitu:

  • Perbedaan dalam kemampuan belajar, seperti kelompok pandai, sedang, dan kurang , masing-masing menjadi satu kelompok.
  • Perbedaan dalam mempelajari minat sesuatu, seperti kelompok yang berminat terhadap bahasa, agama, matematika, dan sebagainya, masing-masing menjadi satu kelompok.
  1. Fasilitas belajar

Pada umumnya pasilitas belajar yang minim membuat peserta didik terpaksa dikelompok-kelompokan untuk dapat memperoleh kesempatan yang merata dalam memakai fasilitas yang dimaksud, seperti penggunaan laboratorium dan alat-alatnya.

  1. Pembagiaan pekerjaan

Jika pekerjaan kelas “besar” sehingga perlu dibagi-bagi menjadi bagian-bagian tugas yang harus dikerjakan oleh kelompok-kelompok, dengan demikian tugas kelas itu diringankan oleh adanya pembagian tugas-tugas khusus.

  1. Peningkatan partisipasi peserta didik

Bilamana dalam waktu yang relatif singkat dikehendaki keikutsertaan peserta didik secara penuh, maka kelas dapat dibagi-bagi menjadi kelompok-kelompok kecil, sehingga setiap anggota dari kelompok itu dapat berpartisipasi.

  1. Perbedaan jenis kelamin.

Terutama digunakan terhadap materi-materi yang sebaiknya hanya dibicarakan/diselesaikan oleh/ dalam linhkungan pria atau wanita saja.

  1. FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI HASIL KERJA KELOMPOK

Terdapat berbagai faktor yang turut menentukan keberhasilan kerja kelompok, antara lain:

  1. Kecerdasan individual, yaitu semakin terdapat anggota kelompok yang cerdas akan semakin baik hasil kerja kelompok dan sebaliknya.
  2. Keakraban kelompok terhadap bidang masalah  yang dihadapi maupun terhadap cara-cara kerja sama dalam kelompok.
  3. Harmonis tidaknya atau keserasian hubungan emosional dan hubungan antarpribadi dalam kelompok.
  4. Ada tidaknya semangat dan kegairahan kerja dalam kelompok.
  5. Berat ringannya atau sukar tidaknya tugas-tugas yang dihadapi oleh kelompok.
  6. Besar kecilnya jumlah anggota kelompok dan kemampuan pemimpin kelompok untuk menciptakan suatu struktur kerja kerja kelompok yang baik dan memadai.

 

  1. LANGKAH-LANGKAH METODE KERJA KELOMPOK

Dalam pelaksanaannya dapat ditempuh langkah-langkah sebagai berikut:

  1. Membentuk kelompok.

Pendidik atau peserta didik, atau pendidik bersama peserta didik membentuk kelompok-kelompok belajar. Berapa jumlah kelompok dan berapa jumlah anggota setiap kelompok disesuaikan dengan kebutuhan dan tujuan yang hendak dicapai. Pada kesempatan ini pendidik menjelaskan tujuan,  kebutuhan dan gambaran mengenai kegiatan-kegiatan yang harus dikerjakan oleh kelompok, sehingga peserta didik menyadari mengapa dan untuk apa dibentuk kelompok-kelompok.

  1. Pemberian tugas-tugas pada kelompok.

Pendidik membrikan tugas-tugas kepada peserta didik menurut kelompoknya masing-masing. Pada kesempatan ini pendidik memberikan petunjuk-petunjuk mengenai pelaksanaan tugas dan berbagai aspek kegiatan yang mungkin dilakukan oleh setiap kelompok dalam rangka mewujudkan  hasil kerja kelompok sebagai suatu kesatuan.

  1. Masing-masing kelompok mengerjakan tugas-tugasnya. Peserta didik-peserta didik bekerja sama secara gotong royong menyelesaikan tugas-tugas yang dibebankan kepadanya dalam rangka mewujudkan hasil kerja kelompoknya masing-masing. Pendidik mengawasi, mengarahkan atau mungkin juga menjawab beberapa pertanyaan dalam rangka menjamin ketertiban dan kelancaran kerja kelompok.
  2. Pendidik atau pendidik bersamaan peserta didik  dilakukan penilaian, bukan saja terhadap hasil kerja yang dicapai kelompok, melainkan juga terhadap cara bekerja sama dan aspek-aspek lain sesuai dengan tujuannya dan meliputi penilaian secara individual, kelompok, maupun kelas sebagai suatu kesatuan.

 

  1. BENTUK-BENTUK KERJA KELOMPOK

1. kelompok jangka pendek.

Disebut juga rapat kilat.

Biasanya kelompok jangka pendek hanya memakan waktu, kurang lebih 15 menit, misalnya: ketika seorang pendidik sedang menerangkan suatu pekerjaan, tiba-tiba ada suatu masalah yang harus dipecahkan. Pendidik membagi peserta didik atas beberapa kelompok untuk memecahkan masalah tersebut dalam waktu yang ditentukan.

Selama rapat kilat, pendidik harus berkeliling untuk memperhatikan hal-hal sebagai berikut:

  1. Apakah peserta didik tetap pad persoalan semula
  2. Kalau ada yang keluar dari persoalan harus diselidiki sebab-sebabnya
  3. Apakah peserta didik memiliki ketua kelompok dan seorang pencatat
  4. Apakah setiap peserta didik menyetujui yang demikian
  5. Apakah ada peserta didik yang selalu menguasai pembicaraan
  6. Apakah ada saling harga menghargai untuk setiappendapat.

2. kelompok jangka panjang

Yaitu kerja kelompok yang memakan waktu yang lama, sesuai dengan tugas-tugas yang akan dibahas dan masalah yang akan diselesaikan. Kelompok jangka panjang tersebut bertujuan:

  1. Memecahkan masalah yang betul-betul terjadi dalam kehidupan masyarakat, misalnya: kenakalan remaja, penyakit menular, keluarga berencana, k.3 dan lain-lain.
  2. Untuk menanamkan pada peserta didik supaya berbakti kepada masyarakat. Dengan cara turut sertanya peserta didik dalam suatu kelompok.
  3. Menambah pengalaman peserta didik untuk memahami leadership. Peserta didik akan ditugaskan untuk membuat rencana menyelesaiakan suatu masalah secara bersama membagi tugas dalam pekerjaan dan sebagainya.

3. kerja kelompok campuran.

Ini dapat dilaksanakan dengan membagi peserta didik dalam kelompok sesuai dengan kesanggupannya. Dalam suatu kelas selalu terdapat perbedaan dalam tingkatan kepandaian peserta didik, sehingga menyulitkan untuk memberikan tugas yang sama untuk itu haruslah pendidik membagi peserta didik sesuai dengan kemampuannya.

Supaya kerja kelompok kelompok campuran berjalan dengan baik pendidik harus mengusahakan hal-hal sebagai berikut:

  1.  menyediakan tugas sesuai dengan kemampuan peserta didik.
  2. Tugas itu harus disusun dengan baik sesiuai dengan kemampuan, supaya dapat diselesaikan oleh setiap kelompok.
  3. Pendidik harus memberikan petunjuk kepada anggota kelompok dimana diperlukan dan dibutuhkan.
  1. KEWAJIBAN PEMIMPIN KELOMPOK

Pemimpin kelompok harus mengembangkan struktur kerja kelompok berikut:

  1. Memberikan hubungan dan pengertian yang jelas mengenai tujuan-tujuan dan kemajuan setiap bagian. Setiap anggota dapat memahami apa dan mengapa anggota lain berbuat suatu perbuatan tertentu.
  2. Memberikan pertolongan kepada setiap bagian kelompok untuk memecahkan masalah/ kesulitan yang dihadapinya.
  3. Melakukan pembagian kerja-tugas yang jujur kepada setiap anggota sehingga terbagi secara merata dan adil.
  4. Memberikan tugas-tugas secara efisien sehingga anggota yang mempunyai kecakapan/kemampuan lebih besar untuk tugas akan dipercayakan untuk melaksanakan tugas yang bersangkutan. Kecuali jika dimaksud untuk mendidik anggota dengan tugas-tugas baru, maka unsur efisiensi langsung dapat dikesampingkan.
  5. Mendidik anggota dengan tugas-tugas baru. Dalam hal ini memang senantiasa diperlukan, hanya saja patut diperhatikan kemungkinan timbulnya kekecewaan-kekecewaan (frustasi) dalam memecahkan masalah pada anggota-anggota tersebut itu. Pemimpin kelompok harus menjaga agar kekecewaan-kekecewaan itu tidak membuat para anggota yang bersangkutan:
    1. Menjauhkan diri dari masalah yang dihadapinya.
    2. Mengalami kegoncangan emosi sedemikian rupa, sehingga semakin membenci pekerjaannya atau kelompoknya.
    3. Menjadi antagonistrik (menimbulkan pertentangan batin) terhadap sesama anggota, sehingga ia memutuskan lebih baik bekerja sendiri atau tidak mengerjakan sesuatu sama sekali.
    4. KEWAJIBAN ANGGOTA KELOMPOK

Agar kerja kelompok mencapai tujuan maka setiap anggota kelompok punya kewajiban:

  1. Mengemudikan usaha tanpa bantuan dari pendidik.

Setiap petugas baik secara bersama maupun secaara perseorangan punya tanggungjawab untuk mengemudikan usaha dalam kelompoknya tanpa ada bantuan dari siapapun.

  1. Selalu memusatkan perhatian kepada tujuan yang akan dicapai. Setiap anggota kelompok baik secara perseorangan maupun secara bersama harus selalu memusatkan perhatian kepad tujuan yang ingin dicapai. Hal ini berguna supaya jangan terjadi penyimpangan-penyimpangan dari tujuan. Kalau, terjadi hal yang demikian maka setiap anggota berusaha supaya meluruskan jalan kembali..
  2. Masing-masing anggota harus melaksanakan tugasnya dengan sungguh-sungguh. Apabila anggota kerja kelompok sudah bekerja dengan sungguh-sungguh maka tujuan yang akan dicapai oleh kelompok akan tercapai.  Tetapi apabila salah satu anggota kelompok tidak melaksanakan tugasnya atau hanya setengah-setengah maka pencapaian tujuan akan mengalami kegagalan sama sekali.
  3. Masing-masing anggota kelompok dapat bekerja sama dengan kelompok lain. Kerja sama ini sangat penting sekali sebb dengan kerja sama akan memudahkan pelaksanaan tugas. Sebab dalam kerja sama anggota kelompok akan dapat bertukar fikiran, bantu membantu dan  lain sebagainya.
  4. Melaporkan kemajuan yang dicapai dalam ikatan kelompok. Setiap anggota kelompok punya rasa tanggung jawab yang besar atas hasil yang dicapai oleh kelompok. Semua kemajuan-kemajuan yang dicapai itu oleh kelompok dilaporkan secara lisan, tulisan, kepada pendidik atau berupa hasil pekerjaan dan sebagainya.
  5. VARIABEL-VARIABEL YANG MENENTUKAN TERHADAP HASIL KERJA KELOMPOK
    1. Kecerdasan setiap anggota kelompok dalam memahami masalah, merencanakan dan melaksanakan secara efisien.
    2. Sifat-sifat kepribadian setiap anggota kelompok terutama dalam hubungan dengan orang lain.
    3. Lapangan masalah yang menjadi perhatian kelompok merupakan hal yang sudah dikenal.
    4. Pemahaman terhadap kerja kelompok
    5. Struktur tugas yang dilaksanakan oleh pemimpin kelompok
    6. Motivasi kelompok
    7. Besarnya kelompok
    8. Sukarnya tugas yang dihadapi
    9. Persiapan diluar kelompok dengan anggota dalam kelompok
    10. KEUNTUNGAN-KEUNTUNGAN KERJA KELOMPOK
      1. Ditinjau dari pedagogis; kegiatan kelompok akan mendapatkan kualitas kepribadian peserta didik seperti: adanya kerja sama, toleransi, berfikir kritis, disiplin dan sebagainya.
      2. Ditinjau dari segi psikologo; timbul persaingan yang positif antara kelompok karena mereka bekerja pada masing-masing kelompok.
      3. Ditinjau dari segi sosial; anak yang pandai dalam kelompok tersebut dapat membantu anak yang kurang pandai dalam menyelesaikan tugas.
      4. Ditinjau dari segi ajaran islam; saling membantu sesama termasuk ibadah..
      5. KELEMAHAN-KELEMAHAN METODE KERJA KELOMPOK
        1. Kadang-kadang dapat menimbulkan persaingan yang tidak sehat sesama peserta didik yang ada dalam kelompok
        2. Tugas pendidik akan menjadi lebih banyak dan beragam.
        3. Tugas-tugas yang diberikan kadang-kadang hanya dikerjakan oleh segelintir peserta didik yang cakap dan rajin, sedangkan peserta didik yang malas menyerahkan tugas-tugas kepada temannya dalam kelompok tersebut.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB III

PENUTUP

  1. KESIMPULAN

Metode kelompok merupakan suatu metode pemberian tugas yanh harus dikerjakan dengan gotong royong antara anggota kelompoknya.

Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam metode kerja kelompok, antara lain:

  1. Yang mendasari pengelompokan peserta didik secara wajar dapat dilihat dari:
  • Perbedaan individual.
  • Fasilitas belajar.
  • Pembagiaan pekerjaan.
  • Peningkatan partisifasi peserta didik.
  • Perbedaan jenis kelamin.
  1. Faktor-faktor pendukung keberhasilan kerja kelompok:
  • Kecerdasan individual.
  • Keakraban kelompok terhadap masalah yang dihadapi.
  • Keharmonisan hubungan emosional dan antar pribadi dalam kelompok.
  • Semangat dan kegairahan kerja dalam kelompok.
  1. Langkah-langkah yang ditempuh dalam pelaksanaan kerja metode kelompok:
  • Membentuk kelompok.
  • Pemberian tugas-tugas pada kelompok.
  • Setiap kelompok mengerjakan tugasnya masing-masing.
  • Penilaian.
  1. Bentuk-bentuk kerja kelompok
  • Kelompok jangka pendek
  • Kelompok jangka panjang
  • Kerja kelompok campuran
  1. Kewajiban anggota kelompok, antara lain:
  • Mengemudikan usaha tanpa bantuan pendidik.
  • Selalu memusatkan perhatian kepada tujuan yang akan dicapai.
  • Masing-masing anggota melaksanakan tugasnya dengan sungguh-sungguh.
  • Masing-masing angota kleompok dapat bekerja sama dengan kelompok lain.
  • Melaporkan kemajuan yang dicapai.
  1. Keuntungan-keuntungan metode kerja kelompok dapat ditinjau dari beberapa segi yaitu: pedagogis, psikologi, sosial dan ajaran agama.
  2. Kelemahan-kelemahannya antara lain:
    1. Dapat menimbulkan persaingan.
    2. Tugas  pendidik bertambah dan beragam.
    3. Terkadang tugas dikerjakan oleh sebagian anggota kelompok.

 

  1. SARAN

Alhamdulillah kami dapat menyelesaikan makalh kami, dan kami sadar begitu banyak kekurangan dan kekhilafan kami, oleh karena itu kritik dan saran dari teman-teman dan dosen pengampu khususnya kami harapkan semoga makalah ini bermanfaat. Amiiiin………..

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

DAFTAR PUSTAKA

v  Usman, basyirudin. 2002. Metodologi pembelajaran agama islam. Jakarta selatan: Ciputat Press.

v  Ramayulis, Metodologi Pengajaran Agama Islam, jakarta : Kalam Mulia. 1990.

v  Prasetyo, abu ahmad. 2005. Sgm Strategi Belajar Mengajar. Bandung. Pustaka setia.

v  Majid, abdul. 2008. Perencanaan Pembelajaran Mengembangkan Standar Kompetensi Guru. Bandung. Rosda karya.

v  Drajat, zakiah.dkk. 2004. Metode Khusus Pengajaran Agama Islam. Jakarta. Bumi aksara.